Saturday, January 1, 2011

Pola kehidupan orang pandai ??

Masih baru dlm fikiran, ketika kami (bertiga) pergi ke jabatan kebajikan malaysia cawangan melaka (JKM ), dan ketika itu, tiada yang kami dapat gambarkan, kecuali mahu mendapatkan kebenaran untuk membuat program kebajikan dan sedkit sumbangan kepada warga emas di "kampus" itu..

~Dengan keadaan cuaca sangat baik,sedikit cerah di pagi hari, juga dengan melalui pagi yang sukar bersama kesesatan dan kebejatan kereta seperti yang diwar-warkan oleh nuar kembar ^_^ .. akhirnya, sampai juga kami ke sana.. tiada yang kami perlu buat kecuali perlu berjumpa dengan pengurus bagi bahagian pengurusan "kampus" kebajikan itu..

Mudah cerita, orangnya rendah-rendah, hanya sedikit rambut beruban dan mungkin boleh dikira ubannya, bermuka serius, bermisai kot, dan saya namakan beliau sebagai encik X...hehe..
langkah di susun ringkas tapi penuh yakin. salam dimulakan, sedikit "ice breaking" dan pertanyaan di ajukan..

"kami sekian2 dari sekian2 kampus IPTA ingin membuat sedikit program bersama warga emas di "kampus" ini, tetapi sebelum itu,mungkin dibenarkan kami mengetahui sedikit sebanyak latar belakang dan maklumat yang perlu kami tahu untuk tujuan itu" dengan yakin nuar bertanya, disambut dengan angguk-kan faqeh dan saya.. >_<

"em... ok, seperti yang diketahui, "kampus" ini adalah sekian-sekian bangsa, dengan kekuatan anggota sebanyak sekian-sekian ". Dan sedikit maklumat yang agak padat diberikan, statistik pertambahan dan sebagainya kami secara ringkasnya dapat memahami cara program ini boleh diaturkan, pengurusan makanan dan lain-lain..

TETAPI bukan semua itu yang cuba sy panjangkan disisi anda..

sambungan...

" sebenarnya saya tak kisah sangat jika saya mempunyai anak yang pandai atau kurang pandai seperti mana ibu bapa lain yang risau jika markah anak-anak mereka hanya merah di buku keputusan akhir tahun..tetapi saya lebih kisah jika anak-anak saya nanti tidak menjadi seorang yang berakhlak " kata encik X.
termanggu2 kami menunggu encik X menyambung ayatnya..huhu..

"awak semua tahu kenapa?? , kerana anak yang pandai, dia akan belajar jauh dari ibu bapa, kecil lagi dah pergi ke sekolah berasrama penuh, kemudian masuk ke IPTA, mungkin luar negara,mungkin dalam negara, kemudian balik dengan kerja yang hebat, sibuk seusia zaman, metting sampai malam, kemudian berkahwin dan mempunyai anak, sudah pasti orang hebat, pasti duduk dirumah sendiri.. dan akhirnya hidup mereka telah dihabiskan dengan meninggalkan kedua ibu dan bapa mereka di kampung/rumah..~~ lihat kan pola kehidupan orang pandai ?? .."
menelan air liur..

" tapi, jika anak yang tidak pandai, belajarnya tak jauh, habis spm, kerja yang kecil-kecil, mereka dekat dengan ibu bapa, mereka lebih rapat untuk menjaga ibu dan bapa mereka. dan akhirnya, mereka tidak meninggalkan kedua ibu dan bapa mereka dirumah ... Mudahkan ?, bukan saya menolak menjadi orang yang pandai, tapi ibu bapa hari ini mesti lebih menerapkan akhlak yang baik kepada anak mereka dahulu, supaya nanti rumah kebajikan ini tidak lagi dipenuhi dengan warga Emas.. "

kerana kebanyakan mereka warga Emas yang berada disini, mempunyai anak-anak yang hebat-hebat, besar-besar, dan ramai anaknya yang kesemuanya tidak sanggup untuk menjaga ibu bapa mereka lagi....

aircond ketika itu mencucuk-cucuk telinga kami, tersentap seketika bila mengenangkan Pola kehidupan orang pandai ini.. 



OH... Moga Allah tetapkan hati kami dijalan yang lurus yang diredhaiMU.. aminn

3 comments:

  1. huhu.. mmg macam ni kot pola kehidupan orang bijak-bijak.. ='(

    ReplyDelete
  2. saya agak tersentap membaca apa yang ditulis berdasarkan pengalaman saudara... kebetulan saya sedang menyiapkan tajuk tesis. mohon saya nak share kisah ini bersama sama kawan seperjuangan yang lain ya.. terima kasih

    Ina Abdullah

    ReplyDelete